Pengertian Arsitek: Tugas, Tanggung Jawab dan Gambaran Kerja

Pengertian Arsitek – Arsitek adalah seorang profesional terlatih yang merencanakan dan merancang bangunan dan umumnya memainkan peran kunci dalam desain bangunan. Arsitek sangat peka dalam seni dan ilmu dalam desain bangunan.

Seorang arsitek harus memiliki izin profesional karena mereka bertanggung jawab atas perencanaan dan pengawasan dalam menciptakan kenyamanan, keindahan dan keamanan suatu proyek bangunan.

Pengertian Arsitek

Secara umum, Arsitek adalah seseorang yang suka mendesain dan secara khusus dilatih dan diberi wewenang untuk mengerjakan perencanaan dan desain bangunan. Namun dalam arti lain arsitek memiliki beberapa makna

Menurut Bahasa

Secara bahasa, Arsitek berasal dari bahasa Yunani yaitu Arkhitekton (ἀρχιτέκτων) yang terdiri dari kata “arkhi” yang berati ketua dan “tekton” yang berarti pembangun. Jadi istilah arsitek dapat diartikan sebagai ketua pembangunan.

Menurut KBBI

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia atau KBBI, arsitek adalah seorang yang ahli dalam merancang dan menggambar bangunan, jembatan, dll.

Menurut Para Ahli

Menurut Jean-Nicolas-Luis Durand seorang arsitek, profesor dan ahli teori dari The French Architectural School of Public Works mendeskripsikan Arsitek adalah profesi seni menyusun dan membuat semua bangunan publik atau pribadi agar sebuah bangunan layak, kokoh, sehat, dan nyaman.

Tugas Arsitek

1. Pembuatan Skema Desain

Selama tahap pertama proses desain ini, arsitek bertemu dengan klien, mempelajari kebutuhan proyek, mengevaluasi lokasi konstruksi, dan mengembangkan desain keseluruhan mereka. Arsitek menghasilkan bahan desain, termasuk rendering dan model, dengan tingkat detail yang memungkinkan klien untuk mengevaluasi dan menyetujui desain.

Pekerjaan seorang arsitek adalah melakukan desain perencanaan untuk proyek konstruksi, renovasi, dan pembangunan gedung baru. Dengan mengaplikasikan ilmu arsitektur dan kemampuan perancangan yang baik dalam merancang bangunan yang memperhatikan nilai fungsional, keamanan, berkelanjutan, dan estetika.

2. Mendokumentasikan Rencana Pengerjaan

Setelah desain selesai, arsitek menyiapkan dokumen dengan semua detail konstruksi yang memungkinkan pembangunan proyek. Dokumen-dokumen ini adalah instruksi perakitan yang akan diikuti oleh kontraktor.

Versi dokumen konstruksi akan didistribusikan kepada kontraktor potensial sehingga kontraktor dapat memperkirakan biaya konstruksi dan menawar pekerjaan tersebut.

3. Mengawasi Proses Konstruksi

Dalam tahap ini, Arsitek juga terlibat dalam mengawasi dan menyesuaikan rencana yang sudah dibuat apakah sesuai dengan rancangan anggaran, faktor lingkungan, dan kebutuhan klien.

Dengan demikian, peran arsitek juga sebagai bagian dari tim desain proyek konstruksi dan bekerja sama dengan berbagai profesional konstruksi, mulai dari surveyor, insinyur teknik sipil dan kontraktor.

Keterampilan Yang Harus Dimiliki Seorang Arsitek

  • Kemampuan komunikasi yang sangat baik, baik lisan maupun tertulis
  • Mempunyai kreativitas dan imajinasi tingkat tinggi.
  • Memiliki kesanggupan untuk bekerja berjam-jam, di bawah tekanan waktu dan anggaran
  • Kemampuan desain dan menulis yang sangat baik dan pengolahan desain bangunan dengan bantuan komputer (CAD)
  • Teliti terhadap detail, serta kemampuan untuk melihat gambaran yang lebih besar dari sebuah proyek.
  • Kemampuan organisasi, manajemen proyek dan perencanaan, termasuk kemampuan multitasking
  • Pikiran analitis dengan keterampilan matematika dan pemecahan masalah yang sangat baik.
  • Keterampilan kepemimpinan, serta kemampuan untuk bekerja dengan baik dalam tim profesional lainnya.

Kehebatan Lain Seorang Arsitek

  • Mampu membuat desain dan gambar bangunan yang sangat rinci baik dengan tangan dan menggunakan aplikasi desain dengan bantuan komputer khusus (CAD)
  • Mampu berhubungan dengan profesional konstruksi tentang kelayakan proyek potensial
  • Mampu mengatasi faktor-faktor yang membatasi pelaksanaan proyek konstruksi seperti peraturan perkotaan, dampak lingkungan, dan anggaran proyek.
  • Mampu mengkoordinasikan izin perencanaan dan saran dari pemerintah dan departemen hukum untuk konstruksi baru.
  • Mampu menyusun dan menyajikan laporan, proposal, permintaan dan kontrak
  • Mampu menentukan persyaratan untuk proyek tersebut
  • Mampu menyesuaikan rencana dan menyelesaikan masalah yang mungkin timbul selama proses pelaksanaan konstruksi
  • Mampu berpartisipasi dalam proyek dan manajemen tim
  • Mampu mengatur waktu secara teratur ke lokasi proyek konstruksi, dan pertemuan dengan klien.

Cara Menjadi Arsitek

1. Menguasai Dasar Arsitektur

Dalam menunjang ilmu pengetahuan terkait bidang ilmu arsitektur, terdapat beberapa materi dasar yang harus bisa dipahami dan dikuasai seperti, pengantar teknik arsitekrur teori dan metode perancangan arsitektur, utilitas bangunan, perancangan kota, dll.

2. Jenjang Pendidikan Arsitekur

Jenjang pendidikan jika ingin menjadi arsitek yaitu dimulai dengan pendidikan sarjana (S1) di perguruan tinggi yang menjalankan program studi arsitektur. Umumnya pendidikan sarjana arsitektur ditempuh dalam waktu 4 tahun.

3. Menguasai Aplikasi Arsitek

Beberapa aplikasi arsitek yang umumnya digunakan dan menjadi hal yang wajib dikuasi oleh seorang arsitek adalah ArchiCAD, sketch up, 3D max, Autocad, Chief Architect, Corel Draw dan Photoshop.

4. Sertifikat Pelatihan

Dalam menjalani jenjang pendidikan arsitek, terdapat banyak pelatihan yang berfungsi untuk menerapkan teori ilmu arsitektur. Dalam pelatihan tersebut seseorang bisa mendapatkan sertifikat pelatihan yang sangat bermanfaat dalam memenuhi salah satu syarat menjadi arsitek.

5. Bergabung Dengan Ikatan Arsitek Indonesia

Ikatan Arsitek Indonesia merupakan organisasi keprofesian arsitek di Indonesia yang membantu anggotanya untuk selalu aktif mendapatkan informasi dan perkembangan terkait profesi arsitek saat ini. Dengan bergabung dengan asosiasi ini akan memperluas koneksi di lingkungan arsitek.

Gaji Arsitek

Saat ini biaya menggunakan jasa arsitek secara profesional keprofesian sudah diatur dalam peraturan Ikatan Arsitek Indonesia.

Namun, secara umum berbagai biro arsitek memiliki nilai yang berbeda-beda untuk gaji seorang arsitek. Hal ini tentu saja tergantung dari masing-masing biro arsitek yang diikuti, semakin terkenal biro arsitek tersebut, tentu gaji yang akan ditawarkan akan lebih besar.

Jenis Jenis Pekerjaan Arsitek

1. Arsitek desain

Arsitek desain sebagian besar sesuai dengan gagasan populer tentang arsitek. Mereka bertanggung jawab untuk memahami keseluruhan desain proyek. Mereka menafsirkan kebutuhan klien, menganalisis lokasi konstruksi dan lingkungan sekitarnya, mempertimbangkan anggaran, dan membuat desain dalam parameter ini.

2. Arsitek teknis

Arsitek teknis bertanggung jawab atas detail halus perencanaan sebuah bangunan, memastikan bahwa bangunan tersebut dapat dibangun dengan sukses dan berfungsi dengan baik. Arsitek teknis menghasilkan gambar konstruksi dan berpartisipasi dalam manajemen konstruksi. Proyek yang lebih kecil mungkin tidak memisahkan fungsi desain dan teknis, tetapi untuk proyek skala besar seperti gedung perkantoran, arsitek teknis seringkali penting.

3. Manajer proyek

Membuat gedung baru adalah tugas yang kompleks, dan manajer proyek menugaskan staf untuk proyek, mengembangkan rencana kerja, dan berkoordinasi di antara anggota tim yang berbeda setiap hari. Manajer proyek membutuhkan pengetahuan mendalam tentang proses arsitektur untuk berkomunikasi dengan semua pihak, memecahkan masalah, dan memimpin.

4. Interior desainer

Dalam proyek skala besar, desainer interior memainkan peran penting yang terpisah, peran yang akan lebih membentuk pengalaman penghuni gedung. Desainer interior menentukan tata letak dinding dan pintu yang tidak menahan beban, memilih bahan dan finishing, menempatkan outlet listrik, desain pencahayaan, dan bahkan memilih furnitur, semua dengan mempertimbangkan kebutuhan pelanggan dan kode bangunan.

5. Arsitek landscape

Arsitek landscape mendesain ruang luar seperti taman dan kebun, serta struktur tertentu di dalamnya. Arsitek lanskap membutuhkan banyak keterampilan yang sama dengan arsitek lain, ditambah keahlian tambahan seperti manajemen air hujan, desain perkebunan, dan perencanaan keberlanjutan.

Perbedaan Arsitek dan Teknik Sipil

Baik insinyur sipil dan arsitek terlibat dalam perencanaan dan desain struktur. Namun, seorang insinyur sipil akan fokus untuk memastikan strukturnya aman dan dapat bertahan dalam kondisi ekstrim sehari-hari, sedangkan arsitek akan fokus pada estetika pekerjaan struktural, serta tampilan, rasa, dan fungsionalitas. .

Insinyur sipil akan menganalisis dan mengevaluasi integritas struktural dari desain yang telah dibuat oleh arsitek dan menemukan cara untuk membuat desain bangunan menjadi mungkin dengan menyarankan perubahan / modifikasi untuk mewujudkan visi arsitek menjadi kenyataan.

Insinyur dan arsitek sipil sering bekerja satu sama lain, karena pekerjaan mereka terkadang tumpang tindih. Hubungan kerja yang baik antara kedua profesi tersebut akan menjadikan pekerjaan konstruksi lebih efektif dan sukses.

Tips Menjadi Seorang Arsitek

  • Menjadi seorang arsitek bisa sangat menantang dan kompetitif. Perguruan tinggi tidak mengajari Anda semua yang perlu Anda ketahui, tetapi perguruan tinggi mengembangkan bakat kreatif Anda dan membuka pikiran Anda terhadap ide-ide baru.
  • Anda akan belajar tentang bisnis dan aspek teknis arsitektur saat Anda mulai bekerja di lapangan. Anda juga akan mengembangkan kontak dan hubungan yang berguna dengan kontraktor, insinyur, dan pelanggan.
  • Praktik arsitektur bagi sebagian besar arsitek bukanlah tentang mendesain sendiri, tetapi tentang mengoordinasikan proyek, memecahkan masalah desain, dan mengawasi detail konstruksi. Semua tugas ini, terkadang biasa dan tidak menarik, akan menghasilkan desain yang sukses.
  • Seiring waktu, Anda mungkin lebih menyukai aspek desain atau aspek teknis pekerjaan dan mungkin beralih ke satu aspek dari yang lain. Arah yang Anda ambil dalam karier Anda akan menentukan seperti apa hari-hari Anda yang biasa.
  • Desain arsitektural berfokus pada desain bangunan, penggunaan model 3D, sketsa, rendering, dll. Desain teknis berfokus pada konstruksi, dokumentasi, dan detail proyek. Ada juga sisi bisnis dari arsitektur, dan jika ternyata Anda lebih menyukai sisi gambar itu, Anda dapat bercabang dan menjadi manajer proyek.
  • Cobalah untuk memiliki kesempatan untuk menghabiskan waktu di kantor arsitektur jika Anda bisa. Lihat apakah Anda menyukai apa yang orang lakukan, mengobrol dengan mereka dan lihat apakah mereka tipe orang yang ingin Anda ajak bekerja sama; ini benar-benar indikator terbaik apakah Anda akan menikmati menjadi seorang arsitek atau tidak.

Leave a Comment